Simpan Merana.. Diluah Malunya.. | " Cahaya Yang Riang Gembira "


Simpan Merana.. Diluah Malunya..

11 comments
Assalamualaikum semua.. Aku baru sahaja pulang dari ward.. Banyak case yang best-best aku jumpa hari ini.. Tapi penat juga kaki ini berjalan dari kawasan parking ke hospital.. Jauhnya.. Huuhuu..


Entry apa pula aku nak coretkan untuk hari ini ya? Mula-mula aku ingin coretkan tentang sesuatu yang lain, tentang sesuatu topik yang agak serius.. Tapi selepas aku pulang dari blogwalking menjenguk kawan-kawanku, aku tergerak hati pula untuk menulis entry ini.. Semuanya setelah aku pulang dari blog kakakku tersayang, Cik Wanie yang menyambut hari lahirnya hari ini.. Happy birthday akak.. Semoga happy selalu..


Entry ini begitu meruntun hati wanitaku.. Mengalir juga air mataku ini.. Sebuah kisah cinta yang suci, yang sudah terpatri janji sehidup semati, tetapi sayangnya Allah lebih menyayangi pasangannya.. Sehingga kini, walau si dia tiada lagi namun kasih tetap menyala dan membara di hati.. Hanya rantaian doa sahaja yang mampu mengiringi pemergiannya.. Aku sebak.. Syukur kerana selama hidupnya, mereka sempat menyemai cinta, mengungkap rasa kasih dan sayang.. Walaupun pemergian itu amat memilukan namun tetap jua ada kemanisan.. Takziah diucapkan.. Al-Fatihah..

Tatkala membaca entry itu, aku kebingungan.. Ya.. Setiap yang hidup pasti akan pergi.. Aku terfikirkan senario yang berbeda sedikit dari di atas, senario "memendam rasa a.k.a cinta dalam diam".. Memendam rasa tanpa mengungkap cinta hanya akan menjadi duri di hati yang menusuk lalu bernanah dan menemani kita sepanjang hayat andai ditadirkan si dia yang dicintai pergi.. Jauh dari diri.. Sukarkah untuk melafaz kata cinta? Pasti lagi sukar untuk melafaz cinta andai si dia sudah tiada.. Penting sungguhkah ego di dalam diri? Aku bingung..


Adakah cinta itu perlu diungkap dan diekspresikan agar si dia tahu betapa cintanya kita pada dia? Tidak bolehkah disimpan sahaja di dalam hati? Tapi nanti yang sakitnya kita juga kan, sakit memendam rasa.. Aku sentiasa ingat dalam kepala, life is too short to be living with regret.. Bolehkah digunapakai dalam situasi ini? Huuhuu.. Tambah lagi bingung.. Simpan atau luahkan? Di simpan takut merana diri, diluah takut malu sendiri..


Sebab tu agaknya kot orang kata, cinta itu ibarat kentot.. Haha..



FOOT NOTE: Ungkaplah cinta selagi masa masih ada.. Coretan ini tiada kena mengena antara yang hidup ataupun yang sudah meninggal dunia.. Hanyalah persoalan minda empunya blog semata-mata..




CINTA JANGAN DINANTI


Biar kuungkap cinta

Cinta begitu besar

Biarkan itu menjadi

Rasa indah yang ku miliki


Cinta tak sepantasnya

Tertutup tertepis saja

Biarku ungkap semua

Perasaanku terhadap mu


Ku pasti bisa bahagiakan dirimu

Secepatnya sebekunya takkan perasaanku

Selama ini


Biarkan kini ku tunggu pasti

Jawabanmu membalas cintaku

Cintamu jangan dinanti-nanti

Cintaku pasti kan sampai mati


Janganlah ada ragu dihati

Ku tak akan membuatmu terluka

Cintamu jangan dinanti-nanti

Cintaku tulus kan sampai mati






11 Comments Here:

Aainaa Khairunnisa berkata...

hanya mampu tersenyum....=)

Nur Farhana berkata...

Aainaa.. Takkan mampu trsenyum jek.. Bagilah komentar sdikit.. Inikan diskusi general.. Heehee.. =)

Aainaa Khairunnisa berkata...

huhuu...no komen...=)

joegrimjow berkata...

kene control
baru dunia akan buhgie

Nur Farhana berkata...

Aainaa.. Mcm jwapan artis lak.. Haha..

Joe.. Kene control? Ape yg agak2 nk kene control tu? Hahaha.. =)

ieNn ZaZa berkata...

td pn ade tebaca gak wanie nye n3..yup2..sian kt dia..sedih kn kalau org yg kite syg pergi tinggalkn kite utk selama2nye...

Mohd Nasri Md. Nasir berkata...

xpndai bab2 ni..hehe

Nur Farhana berkata...

Ienn.. Hurrmm.. Sedey kann.. Uhuk uhuk..

Nur Farhana berkata...

Nasri.. Yeke x pandai bab2 nih.. Tu jwab tag psal cintan cintun kat blog.. Heehee.. =p

pal7 berkata...

selagi hati daya menahan..
selagi itu mulut tetap terkunci..

biar pedih hati menanggung..
asal bahagia datang akhirnya..

kalau jodoh x ke mana..


*takziah pd teman hana tu ek..

Nur Farhana berkata...

Pal..

Tak tertahan rasanya hati,
Namun mulut tetap jua berkunci..

Pedihnya hati sukar ditanggung lagi,
Apa benar ada bahagia menanti..

Takut masa itu mencemburui,
Dan rasa itu mati tanpa diungkapi..

Kalau jodoh itu datang tanpa perlu dicari,
Nescaya diriku insan bertuah di muka bumi..

Namun sayang sekali...

*takziah juga hana ucapkan skali lagi pada dia..

Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.