Cita-Cita

Assalamualaikum.

Hmm. Lama kan tak sembang serius? Tak tulis jela-jela luah rasa hati, kan? Apa orang selalu tulis, meronta kata eh? Semenjak dua menjak makin banyak fikir, serabut sebab fikir macam mana nak selesai satu-satu masalah yang datang. Itu yang tergerak nak tulis pasal cita-cita. Hmm. Umur 29 pun nak cerita pasal cita-cita ke? Mestilah. Cita-cita tak kenal usia.



Aku graduate dengan ijazah perubatan pada pertengahan tahun 2012. Itupun lepas 2 kali gagal, ulang lagi sekali, barulah berjaya lulus. Dah rezeki mungkin, 2 bulan lepas habis belajar, aku dapat surat panggilan bekerja di Hospital Melaka. Posting pertama aku O&G, aku laluinya macam biasa. It was not so bad. I kinda love it. Lepas lulus posting pertama, aku ke posting kedua pula, iaitu Medikal. Beban kerja dia, fuh, 3 kali ganda kot dari O&G. Panas tak sampai ke petang rupanya, nak dekat masuk bulan ketujuh aku kerja, sakit yang aku alami makin teruk. Masa posting pertama, aku masih boleh bertahan. Tapi bila jejak posting kedua, beban kerja lagi banyak, aku tak mampu tahan dah. Berapa banyak pil tahan sakit yang aku telan bila setiap kali nak pergi kerja.

Akhirnya, tersadailah aku follow up dengan Ortopedik untuk sakit aku ini. Macam-macam jenis ubat aku dapat, sampai last sekali doktor bagi cadangan kalau aku tak nak makan ubat, aku boleh operate untuk tambah space tulang belakang aku. Banyak hari aku fikir. Aku cuba juga minta tukar posting lain, yang kurang sibuk sikit berbanding medikal, aku nak ambil masa untuk sihatkan diri balik, barulah kembali ke medikal dengan diri dan kaki yang lebih kuat. Tapi percubaan dan usaha aku semua tak berjaya, aku kena habiskan juga posting tersebut. Dan ketika itu, ada satu dua cadangan yang suruh aku berhenti housemanship, sembuhkan diri dulu, baru apply bekerja semula. Dengar macam tempting, dan ya, aku memang terpengaruh habis dengan cadangan itu.



Aku berhenti juga lepas dengar satu dua cadangan. Aku tak malu mengaku, aku menyesal dengan keputusan yang aku buat. Sedangkan aku boleh dengar tiga, empat, lima, malah sepuluh buah fikiran orang lain sebelum aku ambil keputusan berhenti. Bila dah berhenti baru dengar pendapat yang lain, barulah menyesal itu datang merayap. Era kejatuhan aku pun tiba, rasa teruk, rasa tak berguna gila waktu itu. Huh.

Orang tanya aku kenapa berhenti. Pada aku, satu perkataan yang aku gerun dan aku sangat utamakan, "TANGGUNGJAWAB". Bila kerja jadi houseman, kau ada banyak tanggungjawab. Pada pesakit kau yang utama sekali, pada rakan sekerja kau, pada bos-bos kau, pada diri kau juga. Masa sakit aku teruk, aku selalu juga kerja malam. Bila kerja malam, kau kena jaga 2 wad yang ada masanya berjauhan lokasinya. Kau kena cepat, kau kena pantas, sebab saban waktu kau akan dapat panggilan dari nurse, "Doktor, patient sekian sekian.." Dan sebab keadaan aku, jujur cakap aku tak mampu berkejar dari satu wad ke satu wad dengan kadar segera. End up, banyak tugas aku tersadai. Dah tentulah yang terpalitnya adalah rakan yang sama on-call dengan aku. Aku malu dengan mereka-mereka yang aku dah bebankan. Bebankan dengan saki baki kerja yang aku tak mampu kejar, bebankan mereka dengan itu dengan ini. Kalau kena marahnya aku seorang saja, tak apalah. Tapi orang lain pun terpalit sekali. Dunia hidup houseman, biasalah kena marah. Dah lali. Tapi kalau orang lain yang kena sebab aku? Akhirnya, aku dengan mudahnya terpengaruh dengan idea, berhenti houseman, sembuhkan diri, apply kerja balik. Haih.

Ramai sangatlah yang kata aku beralasan. Yang aku tak suka pun kerja jadi houseman, yang aku memang nak sangat berhenti. Hahaha. Masa mula-mula kerja dulu, memang aku takut jadi houseman, aku ngeri nak pergi kerja, malas. Tapi dah masuk bulan kedua, bila benda itu dah jadi kebiasaan, aku rasa aku okay. Aku enjoy saja kehidupan aku di wad O&G. Perasaan tak nak jadi houseman, tak ada dah bila rasa seronok mula terasa. Waktu orang mula berkata itu ini, aku lebih suka berdiam diri dari jelaskan keadaan aku. Sebab itu mungkin ramai yang salah anggap dengan aku. Hmm. Siapa tak nak habiskan housemanship oii? Siapa tak nak jadi MO oii? Lagilah aku yang dah rasa gagal periksa sampai 2 kali baru lulus. Lagi aku rasa nak habiskan housemanship dengan jayanya sebab aku dah susah payah belajar. Tapi aku telan saja kata-kata orang, sebab lagi banyak aku cuba jelaskan nanti, orang akan makin tak faham. Mungkin aku tak reti fahamkan orang agaknya. Haha.

Berhenti saja aku dari houseman, aku mula exercise dan diet. Aku buat fisioterapi. Aku buat kasut, braces. Aku tekad dalam hati nak sembuh. Aku mengaku, salah satu faktor masalah tulang belakang aku adalah keadaan fizikal aku. Mula-mula aku nak lari pun seksa, sebab sakit kaki aku teruk sangat. Lepas setahun, alhamdulillah aku dah boleh walk+jog walaupun tak jauh sangat. Kemajuan juga kan? Dalam waktu itu, aku belajar erti kesusahan. Aku belajar tentang dunia cari kerja. Walaupun kau ada medical degree, ingat senang ke nak cari kerja? Dah lebih 10 kerja aku mohon, bila interview saja, semuanya tolak dan nasihati aku untuk habiskan houseman. Hmm. Siapa tak nak? Tapi belum masa lagi. Aku nak kerja lain dulu sementara waktu. Tak boleh ke? Tiap kali interview, itu jugalah monolog aku bila interviewer tanya soalan tentang housemanship. Susah nak cari kerja kalau nak sangat ikut kelayakan yang kau ada, jadi janganlah terlalu memilih kerja. Kerja saja apa yang ada, tak kisahlah kalau luar dari bidang pun, kumpul pengalaman hidup. Tak salah pun kan?



Mula dari awal tahun 2016, aku rasa aku dah bersedia untuk mohon semula kerja sebagai houseman bila tilik-tilik keadaan kesihatan aku. Walaupun cuma houseman kontrak, tapi tak apalah. Ini pun sebenarnya proses yang susah dan leceh. Tambah lagi dengan lambakan graduan perubatan, memang menuntut kesabaran sebenarnya. Yang buatkan aku terus sabar dan kuat adalah orang tua aku.

Sepanjang tak jadi houseman, aku tak ambil tahu sangat urusan dunia perubatan. Sebab waktu itu aku sangat tertekan bila satu-satu rakan aku berjaya habiskan housemanship mereka. Mulalah aku salahkan diri sendiri sebab tak boleh nak hadam sakit, mulalah aku fikir kalau itu kalau ini. Aku malu. Jadi aku tutup diri aku dan menjauhkan diri dari manusia-manusia lain.

Orang yang aku suka diam-diam, dulu-dulu dia rajin tanya khabar aku. Setiap mesej dia akan mula dengan "Salam Dr. Apa khabar?" Masa aku kerja houseman dulu, mesej dia yang buat aku rasa semangat itu bertambah bila kerja. Hahaha. Dan bila aku berhenti dari houseman, mesej dia masih sama, "Salam Dr. Apa khabar?" Doktor lagi ke aku? Hmm. Aku malu dengan dia. Tiap kali dia tanya perkhabaran aku, apa aku nak jawab eh, apa aku nak cakap eh. Aku malu dengan dia yang dah ada kerja tetap, ke negeri itu ke negeri ini atas tuntutan kerja. Aku? Doktor lagi ke aku? Tapi sekarang dah tak ada dah semua itu, lama dah tak dengar perkhabaran dia. Lega ke aku bila tak ada soalan "Salam Dr, apa khabar?"? Lega sikit saja, tapi rindu banyak. Huhu. Tak apalah, orang ada kehidupan bekerja, ada kehidupan sendiri, tak sama dengan kehidupan seorang penganggur. Haha.



Menyesal berhenti kerja itu datang lagi bila kau fikir pasal kahwin. Adoi!! Umur dah 29, tak ada calon, tak ada duit. Haha. Aku mula kerja dulu umur 25. Orang kata kalau aku tak berhenti, mungkin aku dah kumpul cukup duit untuk kahwin. Haha. Tapi sahabat baik akulah yang selalu ingatkan aku, semua perjalanan hidup kita, semua keputusan kita, semuanya mesti ada hikmah. Mungkin bukan macam apa yang kita nak, tapi Allah bagi apa yang terbaik untuk kita. Allah lebih tahu. Itu yang aku pegang bila aku mula rasa down. Harapnya kalau ada jodoh aku kahwin satu hari nanti, tak kisahlah zaman houseman nanti, atau zaman on the way nak sambung belajar lagi, aku dapat suami yang betul-betul memahami dan ada kesabaran yang tinggi. In shaa Allah.



Buat masa ini, aku masih terus bersabar menunggu proses-proses untuk bekerja semula sebagai houseman. Cita-cita kan kita nak cakap tadi? Haha. Orang ingat aku tak ada visi hidup, tak ada misi, tak ada cita-cita. Haip! Kita ada cita-cita okay. Sejak dari tahun keempat aku belajar perubatan sampai sekarang, cita-cita aku tak pernah berubah. PAKAR PSIKIATRI. Itu arah tuju aku. Bila aku nak mohon balik jadi houseman, aku tanya diri aku, layak lagi ke aku nak sarung kot putih aku? Layak lagi ke aku nak rawat pesakit? Layak ke aku jadi doktor houseman sekali lagi? Dunia sekarang, orang tak pandang sangat doktor macam zaman dedulu. Sebab sekarang ada Google, ada FB, ada Twitter, ada Intagram, ada macam-macam lagi media sosial. Satu perkataan yang mengerikan, "VIRAL". Tengoklah macam mana staf kesihatan dah beberapa kali diviralkan atas sesuatu yang tak munasabah. Bila kita tak arif tentang sesuatu, kita tanya, kita cari pandangan banyak-banyak, kita tolak mana yang salah dan terima yang betul. Tapi dunia sekarang, dia fikir dia betul, dia terus terjun dalam konklusi dia sendiri, diri dia betul, orang lain salah. Walaupun sesuatu perkara itu bukanlah bidangnya. Itulah senario dunia sekarang.




Itu yang buat aku tertanya, layak ke aku? Sedia ke aku? Tapi aku kembali semula pada sumber kekuatan aku, mak abah. Dan juga cita-cita. Aku ada cita-cita yang aku nak gapai. Aku kena terus bergerak ke arah itu, hadam segala macam halangan dan rintangan. Itu tekad aku untuk kali ini. Semoga perjalanan aku kali ini dipermudahkan. In shaa Allah.

Selamat malam. Assalamualaikum.



P/S : Tak semua orang boleh faham keperitan hidup kau, tapi kau bukan hidup untuk fahamkan orang kan? Senyum terus.
:)


Pada mereka-mereka yang terfikir nak berhenti houseman, tunggu dulu, fikir lagi dan lagi dan lagi dan lagi dan lagi. Apa pun terjadi, cuba habiskan housemanship dulu. Kita redah dulu 2 tahun. Okay? Tapi kalau memang dah tak minat dan ada perancangan hidup yang lain, tak boleh nak kata apalah. Semoga kita semua berjaya dengan apa yang kita impikan untuk capai dalam hidup. May Allah ease.
:)

Untuk bakal-bakal houseman dan houseman yang sedang berjuang, kuatkan hati menempuh perjuangan, cekalkan jiwa, aku akan menyusul nanti sebagai seorang houseman yang lanjut usia, untuk sama-sama terus berjuang. Sekali lagi. Hihi. Moga kisah ini dapat jadi pembakar semangat dan teladan untuk habiskan housemanship. Mudah-mudahan.

    

Drama Hit Korea 2016 - Descendants Of The Sun. Eh! Hit Ke???




Assalamualaikum.

Ligat tulis entry eh. Amboi. Tiba-tiba rasa macam nak jadi blogger yang berdedikasi. Haha. Balik kita pada tajuk dan tujuan asal entry kali ini, dah nama pun kaki drama Korea, ada peluang kita tulislah sikitkan pengalaman kita lepas tonton drama.

Sebenarnya kalau nak buat review, lebih elok dibuat oleh orang yang tak minat drama Korea, tak ada bias pelakon mana dia berkenan, pelakon mana dia minat, dia tengok atas nama "menonton". Haa! Gituuu ayat. Sebab bila kita baca review dari orang yang berdiri atas natural ground ini, dia bersifat lebih ikhlas dan kritikan dia lagi membina. Haha.



Aku akui memang aku agak lambat tonton drama ini. Drama yang menggegarkan dunia peminat drama Korea. Sejak sebelum tayangan lagi orang dah mula soseh-soseh pasal drama ini, tambah lagi ini drama pertama Song Joong Ki lepas keluar dari military, jadi ramai yang letak harapan tinggi. Dan bila dah mula tayangan, macam yang kita agak, sambutan untuk drama ini memang menggilakan. Sampai aku tengok dekat Youtube, ada orang putih yang tak pernah tonton drama Korea, buat review vlog untuk drama Descendants Of The Sun ini. Punya hebat penangan drama ini. Memang diakui, sangat popular dan hit untuk tahun 2016.

Mungkin sebab barisan pelakonnya sendiri dan juga penulis skrip yang popular, yang mana beliau pernah menulis untuk drama hebat seperti Lovers In Paris. Song Joong Ki dengan Song Hye Kyo, siapa tak nak tengok kan? Haaa! Lepas tonton drama ini tak ada ke yang berangan nak kahwin dengan askar? Macam Sayangku Kapten Mukhriz. Kekeke.
=p


Oh ya, nak tahu tak, sebelum watak Kapten Yoo Si Jin ditawarkan pada Song Joong Ki, ianya ditawarkan kepada 4 orang hero popular namun ditolak atas sebab tertentu. Agak-agak Won Bin, Kim Woo Bin, Gong Yoo dan Jo In Sung menyesal tak tolak tawaran untuk jadi hero drama ini? Haha.


Pendapat aku sendiri eh, hmm, aku tak habis tengok lagi, baru sampai episod 12. Agak lambat speed kali ini, anda mungkin boleh agak sebab apa. Haha. Bagi aku drama ini indah khabar dari rupa, terlalu overrated. Tak sepadan dengan hype yang mengelilingi drama ini. Ya, drama ini memang popular, tapi dari segi plotnya, tak adalah gempak mana. Drama ini boleh dilayan cuma tak adalah best gila. Bagi aku jatuh dalam kategori biasa-biasa. Mula dari episod 7 aku dah mula rasa bosan sebenarnya.


Tapi yang selamatkan aku dari kebosanan adalah kisah cinta Sergeant Seo Dae Yong dan Liutenant Dr Yoon Myung Joo. Aku rasa kalau Jin Goo jadi hero pun okay apa. Haha. Pada aku, Song Joong Ki pelakon hebat, tengok saja drama Innocent Man. Tapi untuk dia pegang watak Kapten Yoo Si Jin, aku rasa tak sesuai. Sebab itu anda boleh tengok sendiri kepada siapa watak itu ditawarkan sebelum akhirnya diberi pada Song Joong Ki. Aku rasa keempat-empat yang menolak tawaran itu lebih kena dengan imej Kapten Yoo Si Jin. Tapi itu selera dan pandangan akulah. Bila tiba bab drama ini, kita akan ada banyak pandangan dan selera pun berbeza. Betul tak? #JanganKecamSaya


Lagi satu elemen yang menyelamatkan drama ini selain pasangan di atas ini adalah lagu-lagu soundtrack untuk drama ini. Memang jjang!! Sebelum mula layan drama ini lagi, lagu-lagu dia dah ada dalam playlist. Antara yang jadi favorite adalah Always, You Are My Everything, This Love dan Once Again.

Ya, drama Descendants Of The Sun memang hit habis. Popular gila sebabkan watak Kapten Yoo Si Jin, betul tak? Tapi dari segi plot cerita dia, biasa saja pada aku. Ada lagi drama lain yang lebih baik dan menarik. Berapa bintang eh nak bagi, hmmm.

3.5 / 5 bintang

Jangan marah okay. Heee. Selamat malam semua. Assalamualaikum.

P/S : Aspek medikal drama ini? Hmm. Bagi aku biasa-biasa aje. Ada banyak lagi lambakan drama medikal Korea yang jauh lagi bagus dan best. Jadi, kalau anda tonton drama ini kerana ingin adrenaline rush macam drama medikal lain, drama ini mungkin boleh beri anda yang biasa-biasa saja.





Koleksi Gambar Penuh Kasih Sayang Seorang Pencinta Kucing

Bagaimana Untuk Tebus Whiskas Tote Bag Atau Purr Pillow Comel Ini Sebelum 31 Julai 2016


Assalamualaikum.

Salam 2.30 pagi. Adoi. Nak tergelak aku bubuh tajuk bunyi pesen gitu untuk entry kali ini. Rasa nak buat lagi cheesy tapi takut orang muntah bila baca. Haha. Saja aku nak kongsikan minat aku yang baru mula bercambah awal tahun 2016 ini, tepatnya dalam bulan Februari. Bila mana adik aku telah berjaya memikat hati seekor kucing jalanan yang tengah bunting. Mulanya adik aku cuma bagi dia makan, tapi entah macam mana dia ikut balik, dan bersalinkan anak-anaknya depan rumah kami.

Aku sendiri namakan kucing pertama kami itu dengan panggilan Bella. Sebagai seorang penakut kucing, ambil masa 2 bulan jugalah untuk aku buang jauh-jauh rasa takut aku dan gantikan dengan rasa cinta. Ecewah. Walaupun cuma dapat jaga Bella selama 2 bulan lebih, itu dah cukup bermakna dan buat aku menangis seharian bila Bella tinggalkan kami semua.

Bella tinggalkan 4 ekor anak-anaknya dalam jagaan kami. Pada mulanya agak berat hati juga nak jaga, sebab fikirkan nak jaga kucing perlukan macam-macam, makanan lagi, pasir lagi, sangkar pula. Tapi entah macam mana benda itu berjalan dengan tanpa sebarang masalah. Dan sekarang anak-anak Bella pun dah masuk 5 bulan. Sekejap masa berlalu kan?

Dalam tempoh waktu itu juga, mak dengan abah aku telah mengangkat lagi seekor anak kucing campuran parsi + kucing kampung untuk jadi sebahagian dari ahli keluarga. Boboi meramaikan dan memeriahkan lagi suasana di samping Snow, Koko, Bubu dan Bella Junior. Dalam masa menjaga kesemua mereka, aku banyak membaca pasal kucing. Dari soal penjagaan, tumbesaran, pasir yang bersesuaian untuk buang air, makanan yang elok, sampailah sekarang keempat-empat ekor anak Bella tengah melalui fasa yang aku pun baru tahu lepas membaca info di internet, iaitu fasa "in heat", senang kata fasa nak mengawan.

Aiyak!! Pening kepala mula-mula fikir kenapalah 3 ekor yang betina asyik mengiau manja, bergolek-golek atas lantai, tertonggang tonggeng. Haha. Rupanya masalah hormon. Adoi. Baru duduk rancang samada nak spay / kasi atau tak. Memang satu pengalaman yang baru bila kita mula membela kucing. Sekarang baru aku faham, kenapa orang layan kucing mereka macam manusia, macam anak sendiri, adik beradik sendiri. Kalau orang tengok aku layan kucing, orang tentu ingat anak aku. Haha. Aku siap bawa ke hulu ke hilir kalau keluar rumah, drive ke kedai pun aku bawa. Manjakan mereka adalah satu kebahagiaan.

Sebenarnya ada banyak lagi gambar dalam koleksi aku, tapi lain kalilah aku kongsikan. Kita tengok dulu apa yang ada okay. Selamat malam. Assalamualaikum.

Anak-anak Bella masa usia mereka 2 bulan. Ada empat semuanya. 
Nama dia Baby, kucing sepupu aku.

Bella kesayangan kami dan anak-anak.

Momen awal berjinak dengan dunia kucing.

Inilah Boboi. Paling nakal, paling comel dan paling macam budak-budak.

Kegemaran Boboi, tidur dalam litter box dia. Mak selalu bising sebab nak kena cuci kaki dia selalu.

Bubu belakang. Koko depan. Tak silap usia 3 ke 4 bulan.

Susah nak tangkap gambar kucing sebab mereka tak reti duduk diam.


Bagaimana Untuk Tebus Whiskas Tote Bag Atau Purr Pillow Comel Ini Sebelum 31 Julai 2016


Kontot. Kenangan terindah. Sesat dekat belakang rumah, terpisah dengan ibu dia. Kontot sakit, sempat jaga dia seminggu lebih. Sehari selepas lawatan ke vet, Kontot hembuskan nafas terakhir di usia 7 minggu. Sedih sangat.

Cinta pertama, Bella.

Snow.

Masa mereka berempat kecil-kecil, memang pening nak jaga. Pe'el macam-macam. Tapi paling seronok tengok time mereka tidur, kumpul sama-sama. Siblings love.

Ini Mr. Gray. Kucing kampung dekat rumah nenek. Majestic look sikit. Kalau dalam Lion King, dia ibarat Mufasa, ayah Simba.

Nama dia Snow sebab masa kecil bulu dia putih. Entah macam mana dah besar, jadi oren kecoklatan. Sempat tak tukar nama lagi? Haha.

Bagaimana Untuk Tebus Whiskas Tote Bag Atau Purr Pillow Comel Ini Sebelum 31 Julai 2016


Raya Dulu, Raya Sekarang, Raya Akan Datang

Assalamualaikum.

Dah berapa Syawal dah eh? 8 kot eh? Cepat betul Ramadhan berlalu pergi, tiba-tiba dah raya. Hurm. Rayu tahun ini memang ada banyak sangat beza banding tahun lepas. 

Yang pertama dah tentulah kurang ahli keluarga. Adik aku kan dah kahwin, dah tentulah tahun pertama, raya pertama, dia beraya dengan suami dan keluarga mertua dia ya tak? In shaa Allah ada rezeki, tahun akan datang, berayalah pula aku dengan anak buahku. Yeppie!!!

Dan tahun ini juga, buat pertama kalinya, keluarga Hajjah Maznah berjaya tangkap gambar keluarga. Walaupun tak complete sebab ada ahli keluarga yang tak ada, tapi ini petanda yang baik. Mana tahu tahun depan, diizinkanNYA, cukup korum, bolehlah snap lagi.

Tapi yang tak bestnya, dah tentulah gambar-gambar raya penuh dengan aku yang berpipi pau. Nak ambil gambar pun sembunyi belakang orang, selit tengah-tengah, nak bagi nampak kecil sikit, kononnyalah. Bulan puasa berat turun, tapi tak adalah banyak mana. Lemak degil benar.
*Salahkan lemak ajelah*

Dan masa bulan puasa tempoh hari, aku ada join satu contest di HotFM, tentang gambar lama memori raya dulu-dulu. Jujur cakap memang jarang ada gambar lengkap, kalau ada pun masa zaman duduk di Miri dulu, abah akan tangkap gambar guna kamera Kodak yang dipacakkan atas tripod. Lama sangat, awal tahun 90an tak silap. Bukan apa, gambar ibarat satu pengabadian kenangan, untuk kita kenang di masa akan datang.


Terima kasihlah pada HotFM sebab pilih gambar saya sebagai pemenang, walaupun saguhati cuma. Ekeke. Jadilah kan, rezeki jangan ditolak orang kata.




Akhir kata, tuan blog nak minta ampun maaf andai pernah mengecilkan hati para pembaca, terguris terkoyakkan hati dan perasaan anda, penulis susun sepuluh jari. Moga ukhuwah alam maya kita semua terus terjalin. Selamat hari raya semua.

Assalamualaikum.


Signal, Drama Korea Genre Fantasi Dan Ala Criminal Mind Yang Wajib Ditonton


Assalamualaikum.

Lama dah tak isi tempat kosong dekat PAGE REVIEW APA EH? Haha. Bukan tak nak review, nak ikutkan banyak filem Hindustan dan drama Korea yang dah ditonton, cumanya MALAS!! Haha. Lagipun aku bukan pandai sangat nak review drama, tapi kalau merepek boleh serahkan pada aku.

Balik semula pada topik utama, drama SIGNAL ini ikutkan dah tersimpan dalam hard disc rasanya dah 5 bulan lebih. Drama ini ditayangkan awal 2016 menerusi saluran tvN. Aku rasa mungkin juga ianya dah ditayangkan di saluran 395 Astro. Bagi sesiapa yang dah tonton pasti akan setuju dengan repekan aku dekat sini. Aku peram lama-lama bukan apa, sebab tengok genre bukan cintan cintun, jadi malas pula nak tengok.

Entah apa mood tiba-tiba datang nak tengok drama genre FANTASY THRILLER, jadi aku pilihlah SIGNAL. 2 hari, maka habislah aku tonton kesemua 16 episod drama ini. Bagi aku drama ini agak berat, kadang mungkin slow, tapi macam magnet, buat kau nak sangat tahu apa yang berlaku seterusnya. Barisan pelakon pun tak perlu dipertikaikanlah, semua hebat-hebat belaka. Boleh kata golongan veteran dalam industri seni Korea.

Jom usha sinopsis drama di bawah, yang mana aku cuma ada satu perkataan saja untuk penulis drama ini, "GENIUS"!!!

Rating aku: 9/10


Profile

  • Drama: Signal
  • Revised romanization: Sigeuneol
  • Hangul: 시그널
  • Director: Kim Won-Suk
  • Writer: Kim Eun-Hee
  • Network: tvN
  • Episodes: 16
  • Release Date: January 22 - March 12, 2016
  • Runtime: Fri & Sat 20:30
  • Language: Korean
  • Country: South Korea

Plot

Hae-Young (Lee Je-Hoon) works as a criminal profiler and is also a police lieutenant. Even though he is a cop, he doesn't trust cops due to his own past experience. Back in 2000, when Hae-Young was in elementary school, his classmate Yoon-Jung was kidnapped and later found dead. Hae-Young saw a woman taking Yoon-Jung from school that day, but the police announced that the suspect was a man. Hae-Young even went to the police station and told the police officers that he saw the kidnapper and she was a woman. The police officers though didn't pay attention to him. The killer was never caught and her case remains unsolved to this day.
Hae-Young meets a reporter at a cafe to reveal bombshells about a celebrity scandal. Meanwhile, veteran detective Soo-Hyun (Kim Hye-Soo) is at the cafe staking out the meeting, unaware that Hae-Young is a cop. She arrests Hae-Young for stalking celebrities. While leaving the police station (the same police station he went to as a kid), Hae-Young hears someone talking to him. He looks around to find a walkie-talkie. The man who is talking to Hae-Young is Detective Jae-Han (Cho Jin-Woong). The detective though is from the year 2000 and he is investigating the disappearance of Hae-Young's elementary school classmate. Hae-Young and Detective Jae-Han begin to communicate via the walkie-talkie.

Mungkin plot agak klise, tentang time travelling. Bila mana Park Hae Young, seorang polis di tahun 2015, terjumpa sebuah walkie talkie yang membolehkan dia berhubung dengan seorang detektif bernama Lee Jae Han sejak dari tahun 1989. Melalui komunikasi itu, Detektif Lee Jae Han banyak membantu Park Hae Young dalam menyelesaikan kes-kes yang tidak dapat diselesaikan pada zaman 90an.

Cerita ini memang fantasi habis-habisanlah. Tapi bagi aku brilliant sebab dia buat kau berfikir. Lagipun aku dah lama tak berfikir, exercise otak kejap bila tengok drama ini. Haha. Drama ini jelas menerangkan tentang teori CAUSAL LOOP dan BUTTERFLY EFFECT. Macam mana satu perkara itu akan mengakibatkan kesan-kesan yang mana ianya menjadi punca dari awal macam mana perkara itu berlaku. Faham tak? Kira macam kehidupan zaman sekarang dengan zaman silam berjalan seiring tapi dalam bentuk bulatan.

Aku memang suka cerita pesen gini, jadi setiap kali tengok cerita time travel, aku akan mentelaah teori-teori yang ada. Haha. Aku memang suka buang masa kan pada benda yang tak wujud? Kekeke. Kalau kau jenis malas berfikir benda yang berat, tak suka cerita yang kadang-kadang slow kadang-kadang macam magnet, SIGNAL mungkin bukan untuk anda, sila cari drama lain. Haha.

Drama SIGNAL ini sangat mendapat sambutan sampaikan netizen ramai yang meminta untuk dibuat season kedua. Memang kalau tengok dari segi konsep cerita dia, memang ala Criminal Mind yang difantasikan, sangat sesuai kalau dibuat berseason-season sebab dalam dunia ini ada banyak kes jenayah yang belum selesai. Macam-macam topik boleh diselitkan. Aku rasa boleh jadi sukses kalau dibuat season seterusnya.

Okaylah. Sambung kerja lain pula. Assalamualaikum.


P/S : 
"Kalau diberi peluang berhubung dengan seseorang di masa silam, apa awak nak cakap pada dia?"

"Saya nak minta tolong dia jagakan orang-orang yang saya sayang." 

Sunyi Dunia

Assalamualaikum.

Salam 12 tengah malam. Lama tak tulis-tulis conteng-conteng kan? Maklumlah bulan puasa, kita cool down sikit. Banyak benda yang jadi di sekeliling, aku cuma duduk di tepi dan jadi pemerhati setia.

These days it's getting difficult to sleep, banyak nak fikir, banyak nak selesaikan. Dalam duduk rancang masa depan sebelum tidur, tiap-tiap malam jugalah aku dengar adik aku yang tengah cuti semester mengekak atas katil dia sambil pegang handphone. Dia boleh menghadap WhatsApp berjam-jam, bergayut apatah lagi. Seronok benar tengok dia chatting dalam group, dengan "orang tersayang" kononnya. Ish, budak zaman sekarang.

Sebelum adik aku nombor dua kahwin, dia yang selalu bergayut dekat telefon. Aku dekat katil sebelah mampu tengok sajalah Labu. Haha. Loser ke? Eh, tak kot. Haha. Entahlah, lagi-lagi nak setahun lagi masuk 3 series, lagi selalu rasa sunyi menghambat. Mengada hati tisu ni, nak rasa sunyi bagailah. Heh. Biasalah, manusia, tak boleh lari dari rasa nak dikasihi, rasa sunyi, macam-macam rasa lagilah. Teringatlah dulu-dulu rajin WhatsApp, rajin Kakao Talk, Messenger. Sekarang tak ada dah semua itu bila usia dah makin meningkat. Satunya sebab tak ada sesiapa yang boleh kita WhatsApp, Kakao Talk bagai semua kan. Tak macam muda-muda dulu. Bingar sikit. Haha. Keduanya, dah tualah kot. Malas sangat nak huha sana sini, tapi dalam masa yang sama nak sangat ada teman yang boleh kita WhatsApp, kita Kakao Talk.

Bila dah umur meningkat, aku memang tak ramai kawan rapat. Tapi yang rapat, memang sangat rapatlah. Tapi takkanlah kita nak selalu menepek dalam inbox handphone dia borak tak sudah. Kawan-kawan rapat aku semua dah ada suami, dah ada anak-anak. Macam rasa tak berapa nak elok kalau selalu menganggu. Iya tak?

Apa bendanya ni eh? Nak kata mid life crisis belum lagi mid life. Haha. Ahh!! Bisik syaitan saja, dunia sangat. Sunyi, rasa kosong, memang takkan hilang kalau kita tak isi. Tapi macam mana cara kita isi rasa sunyi dan kekosongan itu yang menentukan berapa berkesannya rasa sunyi kita terubat. Minta ubat dari DIA. DIA Maha Mendengar. Kan?

Selamat malam. Assalamualaikum.
:)


If


If I just stay here
while the sun sets
If your frozen heart
could see me in the dark
If I’m still feeling blue
as you sometimes do
Would you say to me
that I was in your heart all along
If you find me here someday

I always was a dreamer
Wished for a rose in December
If you remember my voice
my promise
I will sing with a bluebird
kiss the rain the bird
If you’re coming closer
like a mellow dream

A little little bit of love
in my seventeen so sweet
A little little bit of tears
in my lonely heart
once again longing for a breeze
for a rose and kisses
for a little bit of you

When you appear in my own dream
in the twilight
Please tell me of your eyes
of your lies
When you appear in my dream

Come find me down
in the deep blue sea
Come figure me out
in this sweet melody of the rain
If you want me for real

If a little little bit of love is waiting for
Why don’t you come a little closer here
if you’re ready for
In my heart now I see a girl
dancing all day in the rain
singing for a fallen star







Selamat Pengantin Baru X-Men:Apocalypse

Assalamualaikum.

Pukul 3 pagi dah. Kelabu asap dah mata. Nak tidur tapi malas. Aaa. Boleh gitu? Haha. Hari ini dah 16 Mei, cepat sangat masa berjalan. Ada 2 perkara besar di bulan Mei ini. Dan kedua-duanya aku dah rangkumkan dalam satu tajuk, iaitu tajuk untuk entry kali ini. Haha. Sounded awkward right?

19 MEI 2016 adalah hari pertama tayangan filem Marvel kesukaan ramai, siri X-Men yang mana kali ini berkisarkan tentang mutant bernama Apocalypse. Aku boleh dikatakan peminat tegar siri Marvel. Sebabnya aku suka cerita yang ada superpower. Macam mana aku kecil-kecil dulu gila dengan semua siri Power Rangers. Dah besar, kita beralih pula pada X-Men. Siri yang tak pernah miss untuk tonton. Tapi nampaknya kali ini macam ada halangan sikit nak menontonnya di hari pertama. Sebab apa?

X-MEN : APOCALYPSE

Sebab berlakunya peristiwa kedua terbesar dalam bulan Mei, iaitu perkahwinan adik perempuan aku. Jadual full, pack! Semua orang sibuk nak buat persiapan itu ini, aku yang tak kahwin pun rasa pening kepala. Phew! Dek kerana banyak persiapan nak buat, maka jadi tak sedaplah kalau tiba-tiba kau nak duduk bersuka ria layan X-Men : Apocalypse dekat panggung wayang kan? Kasihan mak. Hmm.

21hb hari nikahnya di Melaka. 28hb sandingnya di Kota Tinggi. 4hb pula belah lelaki. Pening kan? Kalau ada rezeki ditakdirkan aku kahwin, aku nak buat sehari sekaligus selesai semua. Kompleks aku tengok persiapan majlis kahwin adik aku. Huhu.

Mungkin X-Men terpaksa kita tunda dulu bila semuanya dah reda. Kalau tak, mereputlah tunggu Bluray keluar. Tsk tsk. Apa pun, lets just keep calm and selamat pengantin baru okay. Haha.

Assalamualaikum.


P/S : Orang kata ada sesetengah tempat sangat menitik beratkan adat langkah bendul. Boleh dapat setiap satu serba duduk ke berdiri ke macam mana ni? Hehe. 
:P  






Eh! Kakaknya Bila Lagi??!!

Assalamualaikum.

Whoa!! Lega!! Dah Ahad. Dah lepas kedua-dua majlis yang memakan kudrat beratus-ratus orang. Penat sebenarnya buat kerja kahwin. Esoknya confirm terbongkang atas katil rasa malas nak jalan jejak tanah. Haha. Terima kasih tak terhingga sangat buat saudara mara yang banyak membantu. Tak terbalas jasa kita. Buat kenduri dekat kampung memang penatlah tapi meriah sebab ada saudara mara menolong. 

Apa pun, aku tumpang gembiralah untuk adik aku. Dia dah jumpa kisah bahagia dia. Aku walaupun tak tahu bila tapi aku gembira juga sebab dikelilingi ramai orang-orang tersayang. Yang bestnya, masa majlis semalam aku cuma dapat 2 soalan yang berbunyi seperti tajuk di atas. Yeay!!! Mungkin sekarang dah biasa dah situasi langkah bendul ni kan? Heee.

Okaylah. Nak sambung tidur boleh? Haha. Selamat berhujung minggu semua dan selamat bercuti sekolah. Assalamualaikum.











Raikanlah Cinta

Assalamualaikum.

Woot woot. Dah Rabu dah oii. Cepat benar masa berlalu, sedar tak sedar 2016 dah nak masuk separuh jalan dah pun. Adik aku pun dah mulakan kehidupan baru dengan status baru, hidup dah maju ke depan. Aku sajalah yang masih terkial-kial lagi menanti keputusan kerja, interview lagi, proses nak mula kerja lagi. Banyak sangat nak harung nak fikir. Ting tong jap kepala. Yang masih mengikat aku pada kewarasan cuma kepercayaan kedua orang tua aku dengan kesabaran yang aku pujuk untuk cambah dalam diri aku. Kalau ikutkan, sangat penat, memang penat.

Fasa nak mulakan kehidupan baru dengan status baru pun aku perhatikan banyak langkahnya, banyak juga dugaannya, kadang boleh buat orang rasa nak give up, macam-macam benda. Tapi seharusnya proses ini memudahkan, sebab kita pun nak bina masjid. Berpada-padalah dalam segalanya, rancang dulu sebelum mula dan ambil kira kemampuan. Sebab kita nak hidup bersama ini bukan sehari dua, tapi untuk selama-lamanya. Betul tak?

Walaupun aku sendiri tak ada calon, tapi aku dah buat siap-siap dah dalam buku nota segala perancangan yang perlu dibuat, kira-kira untuk sebuah majlis sederhana, itu dan ini, bukan apa, nak merasa sendiri susah ke sebenarnya nak buat majlis nikah semua ni. Catatan nota, kita simpan, mana tahu ada gunanya di masa depan, ya tak?

Bagi sesiapa yang berkesempatan dan berada di Kota Tinggi, ada masa jemputlah memeriahkan majlis. Nak datang jumpa aku saja pun boleh. Hahaha. Perasan kan? Carilah budak perempuan pakai baju kurung biru pink, tudung selebet, orang kalau nampak memang panggil makcik, dan paling montel, tembam sekali dekat situ, haaa, itulah aku. Heeee.

Aku doakan adik aku berbahagia bersama dengan suami tercinta sampai ke syurga. Mudah-mudahan. Dan untuk semua pengantin baru, semoga berbahagia selalu hendaknya.

Selamat malam. Assalamualaikum.
:)




Cahaya Yang Riang Gembira. Powered by Blogger.