Selamat Tinggal Kawanku, Tak Mudah Aku Pergi.. Bila Wajahmu Sentiasa Di Hati Ini.. | " Cahaya Yang Riang Gembira "


Selamat Tinggal Kawanku, Tak Mudah Aku Pergi.. Bila Wajahmu Sentiasa Di Hati Ini..

6 comments
Assalamualaikum.. Salam pagi Jumaat untuk semua.. Waktu makin beranjak pergi.. Sudah berapa saat dan ketika berlalu, aku pun tak sedar.. Malas aku untuk mengira detik dan waktu lagi, biarlah apa yang datang, biar datang.. Apa yang ingin pergi, lepaskan ia pergi.. Ada yang bilang, sekeras mana kita mencuba, apa yang takkan terjadi tetap takkan terjadi..

Dah berhari-hari rasanya aku putar lagi dan lagi.. Apa yang melekat dalam kepala dalam hati aku, cumalah bait-bait lirik yang berbunyi "Selamat tinggal kawanku.. Tak mudah aku pergi.. Bila wajahmu sentiasa di hati ini.. Mengapa semua jadi begini.."


Hidup ada banyak fasa.. Ada lebih dari seribu satu jenis perasaan di setiap fasa yang kita lalui.. Unik dan istimewanya kita sebagai makhluk yang bergelar manusia bukan? Ciptaan Allah yang dikurniakan dengan segala macam perasaan, juga akal fikiran yang menjadi peneman perasaan, yang menjadi penunjuk arah untuk kita mengharung hidup sehari-harian..

Jodoh, ajal, pertemuan dan perpisahan.. Segalanya telah tersuratkan.. Bila tiba satu waktu itu, kita sangka kita bersedia menghadapi, kita yakin diri mampu mengharungi, tapi hakikatnya, kita tak pernah menjangka, bahawasanya kesediaan kita itu sebenarnya belum lagi mencukupi.. Atau boleh aku katakan, sejauh mana pun kita rasa kita dah bersedia menghadapinya, kita kata pada diri kita LETS PREPARE FOR THE WORST, tapi bila saat dan waktu itu tiba, ianya sama sekali berbeza.. Biarlah!! Lantaklah!! Apa pun yang terjadi, samada kita bersedia atau tidak, jalan itu perlu juga kita harungi walau bagaimana cara sekalipun.. Jangan kata merangkak, mengesot, berguling-guling, berlari-lari, waima marathon sekalipun, tetap juga perlu kita lalui..

Sampainya kamu di satu perhentian rehat di perjalanan itu nanti, kamu akan tahu, samada jalan itu sukar atau senang.. Adakah ada bezanya bila mana kamu bersedia ataupun tidak bersedia untuk melaluinya.. Kamu akan tahu apa yang perlu dan apa yang tak perlu untuk kamu meneruskan perjalanan yang berikutnya.. Dan untuk meneruskan perjalanan itu dengan merangkak atau memecut, itu juga terpulang pada kamu..

Diibaratkan macam inilah.. Macam kita memandu di lebuh raya.. Dari segi persediaan sebelum mula berjalan, semua dah siap sedia ke, atau main redah saja memandu, kita bawa laju macam pelesit ke, lambat macam siput sedut ke.. Jadi untuk perjalanan kita yang kali kedua nanti, kita tahu apa perlu kita sediakan, kita tahu berapa lama perjalanan kita, jadi kita nak tekan sampai 110km/j ke atau cukup sekadar 60km/j, semuanya dah ada dalam kepala otak kita..


Kadang-kadang, ada waktunya, ada situasinya, kita perlu jatuh untuk merasa sakitnya, kita perlu terhantuk untuk kita terngadah, kita perlu melalui apa jua jenis perasaan untuk kita tahu bagaimana untuk kita menghadapi setiap satunya.. Jangan pula dah jatuh, sekali dua kali, malah beribu kali pun tak merasa sakitnya.. Bila tak merasa sakitnya, maka anda akan jatuh mungkin lebih dari satu juta kali dan satu.. Sakit barangkali tetap jua tak terasa, tapi tulang temulang anda semuanya, mungkin dah retak menanti patah setiap satunya.. =)

Aku sangka selamat tinggal itu mungkin tak adalah sakit mana, tapi bila dah melaluinya, merasainya, jujur aku katakan, aku belum bersedia lagi untuk menghadapinya.. Tapi itulah kehidupan kita manusia, tetap juga kena harung walau bagaimana.. Paling tidak aku belajar, bagaimana untuk melaluinya..

Salam hujung minggu untuk semua.. Assalamualaikum.. =)


LIFE SPEAKS : Bersedia atau tidak, BOLOS saja dinding itu.. =p


6 Comments Here:

mr.syazwan berkata...

bila merasai baru tahu mcm mana rasanya

stim ke, sedap ke, pahit ke, kelat ke

bak kata org pengalaman mengajar kita

ceewah

=_=

Arm_mj berkata...

biar sakit itu menjadi peringatan..sungguh kita insan mudah lupa..=) moga kamu tabah

the GirL berkata...

baru je dengar lagu tu tadi.. ade kawan post kt FB.. tacing gila.. hihi

CIK TOM berkata...

hurm..rasa sedih je malam ni...

Amirul Faiz Abd. Razak berkata...

Ya, setiap pertemuan, pasti ada perpisahan, biar sesukar mana, ia pasti berlaku. Tuhan Maha Pengasih, kepadaNya jua tempat kembali kita yang abadi.

Tanpa Nama berkata...

huhu .. nie first time sye bce blog org brulang2..mmg btol

Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.