18 Mei 2011


Dongak kepala..
Pandang kanan..
Pandang kiri..
Pandang depan..
Pandang belakang..
Kelilingnya dinding putih..

Ditenung.. Dipandang..
Dinding seakan menghimpit..
Segenap arah..
Kaki tiada berganjak..
Melekat pada tanah..

Kepala mahu pecah..
Dada seakan terhenti nafas sudah..
Kaki tangan lemah..
Tubuh longlai menanti rebah..

Dongak kepala makin tinggi..
Atas sana ada sinar menyinari..
Biar dihimpit diasak begini..
Yakinilah diri..
Dinding keliling akan pecah jua nanti..
Dan sinar itu akan terus menyinari..

Dinding kebal itu gah berdiri..
Terus menghimpit mengasak diri..
Gadis ini lebih kebal barangkali?
Kerna itu dia masih di sini..


[Aku Yang Masih Di Sini, 11:30 malam, 17 Mei 2011]
Selamat malam.. Assalamualaikum..
=)


HEART SPEAKS
Berat yang kau rasa, itu cuma di mata.. Aku yang memikulnya, pasti lelah dan sebenarnya parah.. Kita yang merancang, Tuhan yang menentukan..


5 Comments Here

berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul, dan berat lagi hati yang dibeban~ :)

REPLY

sis u strong enough..
insyallah

REPLY

19 mei kamu di uitm shah alam kan??

nak bagi bunga kat hamba kan???

=_=

REPLY

cabaran sentiaa ada dalam hidup hadapi dengan tabah =)

REPLY

cabaran sentiaa ada dalam hidup hadapi dengan tabah =)

REPLY

Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates & MyBloggerThemes