Red Velvet Si Baldu Merah Dari Dapur Secret Recipe | " Cahaya Yang Riang Gembira "


Red Velvet Si Baldu Merah Dari Dapur Secret Recipe

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Selamat pagi dan salam Jumaat semua. Walaupun sebenarnya entry ini aku tulis pada malam sebelumnya. Sekarang suka sangat tulis scheduled post. Tulis banyak-banyak, just set date and time, publish. ^^

Semenjak dua menjak kalau belek Instagram mesti ramai umat yang duduk post gambar kek red velvet walaupun hakikatnya demam red velvet dah melanda lama dulu. Aku pernah buat dulu sekali, tapi sebab kurang menjadi, maka aku give up. Bab-bab kek memang surrender dari awal. Leceh! 

Secret Recipe juga tak ketinggalan untuk keluarkan Red Velvetnya. Jadi dek kerana teringin sangat nak merasa red velvet kesukaan ramai ini, aku dengan tamaknya beli sebiji kek red velvet. Jangan tiru perangai kakak ya adik-adik. Cuba try test beli 1 slice dulu. Kalau berkenan, nak angkut 10 biji pun tak ada hal.

Balik rumah dengan excitednya terus potong. Makan sesudu, okay boleh tahan. Makan dua sudu, tiga sudu, dah mula terasa kelemakan dan kemuakan yang berjuta kali ganda. Nak telan pun sangat payah. Ouh!! Mungkin selera aku tak sesuai untuk menerima kek red velvet. Bak kata adik aku, kek orang putih. 

Aku memang bukan penggemar cheese cake atau yang seangkatan dengannya. Tapi masih berdegil mahu mencuba red velvet yang memang ramai orang suka. Sayang seribu kali sayang, tak berjodoh agaknya dengan tekakku. Rasa dia terlalu berat dan heavy. After taste pun still lagi rasa heavy. Ibarat macam melekat dalam mulut kelemakan dia. Tak tahulah kalau resepi lain rasanya juga mungkin lain. Tapi yang tentunya, red velvet ini akan berada lama di dalam peti ais. Sebab dalam rumah aku, tak ada seorang pun yang berkenan. Haha. Pembaziran betul. 
=.=

Ada siapa-siapa nak? Meh datang rumah aku. Heee. Jadi untuk melepaskan kekecewaan yang dirasa, nah, aku tepek 3 gambar red velvet yang ada 80% lagi. Haha. Jemput menjamu mata. Selamat bekerja di hari Jumaat semua. Jaga diri. Assalamualaikum.




0 Comments Here:

Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.