Pengalaman Dihentak, Dihempuk, Dihenyak Sampai . . .? | " Cahaya Yang Riang Gembira "


Pengalaman Dihentak, Dihempuk, Dihenyak Sampai . . .?

1 comment
Assalamualaikum.

Dalam tak ada semangat, dalam mood yang merundum, dalam hati yang berbolak balik, sempat juga nak coret sepatah dua dalam blog. Macam yang diceritakan dalam entry yang sebelumnya, atas nasihat dan desakan keluarga (walau hati aku sendiri masih berbelah bahagi sebenarnya), aku pun ke pusat rawatan tersebut untuk mendapatkan rawatan.

Proses konsultasi dan rawatan cuma memerlukan lebih kurang satu jam setengah saja. Macam yang aku kata hati aku masih ragu dan belum boleh lagi mahu terima seadanya, salah satu sebabnya adalah kerana ilmu perubatan yang aku belajar selama 5 tahun ini buatkan aku sukar sedikit mahu menerima rawatan yang selain dari rawatan medikal. Bukan nak kata aku tak percaya, aku percaya pada sesetengah rawatan alternatif, cuma untuk yang ini mungkin aku perlu ambil masa sedikit untuk memahami dan mendekatinya. Barulah aku boleh timbang untuk yakin atau tidak padanya. Walaupun aku telah menjalani rawatan asas yang pertama.

Ada 4 kali rawatan asas. Sebulan sekali atau dua kali dan selepas habis semuanya, akan ada pula rawatan susulan. Kira macam follow up seperti di hospital dan klinik. Ya benar, memang tiada ubat cuma menggunakan skil saja dari juruterapi-juruterapi yang berpengalaman. Pesakit perempuan dengan juruterapi perempuan, begitulah juga sebaliknya.



Perasaan aku selepas selesai semuanya dan pulang ke rumah? Nak demam!!! Nak dijadikan cerita, semasa proses rawatan yang aku memang tak jangka begitu sekali prosesnya, aku telah mengalirkan berbesen-besen air mata. Ouh! Malu! Sudah lama aku tak menangis sampai tersedu sedan, teresak-esak, sampailah bengkak dua biji mata. Rawatannya seperti fisioterapi yang digabungkan dengan urutan dan exercise tulang belakang.

Perghhh!!! Adik-adik juruterapi semuanya kasihan dengan aku sebab kata mereka ini kali pertama mereka lihat pesakit yang menangis tersedu sedan semasa menerima rawatan. Jujur aku cakap, memang sakit!! Macam WWE pun ada. Terasa seperti dihentak, dihempuk, dilenyek sampai layu tak bertenaga. Yang ada cuma tangisan dan air mata.

Mak kata nak sihat kena korban sikit. Serious memang aku tak kuat nak tahan. Sakitnya cuma Tuhan saja yang tahu. Aku ada terbaca testimoni pesakit yang demam 2 - 3 hari selepas menerima rawatan. Barangkali urat saraf terkejut. Haha. Samalah juga dengan keadaan aku sekarang, terasa seperti bengkak satu badan dan cuma menanti demam.

Credit to JILL GREENBERG. Picture taken from HERE.

Automatik mood aku adalah kelaut dan merundum pada hari ini. Aku teramatlah bad mood saat dan ketika ini sampai tak bercakap langsung. Bukan nak protes, cuma entahlah hati aku berbolak balik, ragu-ragu, ditambah lagi dengan sakit lepas rawatan.

Beza selepas rawatan? Selain dari terkejut dengan bunyi tulang yang berkriuk-kriuk, adalah terasa ringan sedikit. Tapi sakitnya lebih lagi dari keringanan yang dirasa. Tapi, aku masih lagi simpan harapan, masih lagi belajar nak yakin pada orang, yakin yang segalanya ada penyembuhnya kecuali mati.

Selamat malam semua. Jaga diri. Assalamualaikum.


1 Comments Here:

nayfatimah rasyid berkata...

dah follow... nanti follow me back :)

Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.