Saya Suka Dia | " Cahaya Yang Riang Gembira "


Saya Suka Dia

5 comments
Assalamualaikum.

Ah! Aku menulis lagi. Tahniah. Mungkin ini saja caranya untuk ceriakan sedikit hidup yang suam-suam kuku ini, yang balik-balik penuh dengan masalah, krisis dan macam-macam lagilah. Well, this is life. Whatever happens, don't ever forget, to smile. :)

Kali ini, satu lagi kisah. Seperti entry yang sebelumnya, tapi kali ini kisah yang datang dari hati, yang melahirkan sebuah perasaan, kisah suka. Bukan cinta ya, tapi suka. Kenapa tiba-tiba mahu bercerita? Entah, mungkin aku rasa kalau aku tak luahkannya sekarang, lain kali mungkin tiada lagi keberanian dan peluang. Walau hanya dalam bentuk penulisan.


Kisah ini berlaku beberapa bulan yang lalu. Bulan Disember tahun lepas barangkali. Aku dan emak ada rutin iaitu berkunjung ke rumah seorang ustazah yang aku gelar beliau dengan panggilan ibu. Dalam sebulan sekali, aku dan mak akan datang menjenguk ibu, sambil berborak, berbincang, soal kerja, soal kehidupan, soal hati dan perasaan, soal agama dan macam-macam lagi. Kira macam sesi usrah pun ada juga. Ibu bukanlah sesiapa kerana ada jugalah pertalian saudara walaupun jauh. Aku cukup selesa dengan ibu, dan ibu selalu kata pada aku, jika ada masalah jangan pernah segan bertanya pada dia.

Satu hari semasa melawat ibu, aku tergerak hati mahu bercerita tentang sesuatu. Aku rapat pada ibu dan aku katakan padanya, aku ada seorang sahabat dan aku sukakan dia. Seseorang yang aku tak pernah jumpa tapi sudah agak lama aku kenal, hampir 3 tahun rasanya. Nak kata kenal sepenuhnya, mungkin belum lagi. Tapi, cukup untuk rasa selesa. Cuma rasa selesa itu belum mampu buat aku sampaikan pada dia tentang rasa suka itu. Ya, macam yang aku kata sebelumnya, aku suka pada dia. Bukan cinta-cinta. Tapi S.U.K.A!

"Apalah Along ni. Punyalah ramai orang yang dia jumpa, dekat tempat kerja pun berlambak, tapi dia boleh pula suka pada orang yang dia tak pernah jumpa." Sayup-sayup terdengar bebelan itu.

"Sebab dia selalu buat Along senyum." Aku hanya bicara dalam hati.


Mulanya ibu meminta nombor telefon dia dariku, ibu kata biar ibu yang tanyakan terus tapi cepat-cepat aku tolak cadangan ibu. Ibu gelak-gelak sambil bertanya, "Habis Along nak ibu buat apa?" Aku cuma menggeleng-geleng kepala. Lalu ibu bersuara, "Along tanyalah dia, awak dah diikat sesiapa ke, dah berpunya ke, atau sedang menunggu sesiapa." Ibu sambung lagi dan kata jika masih solo, terus terang pada dia, Along sukakan dia. Kena jadi berani, perjalanan selebihnya biar Allah yang tentukan. Kalau ada jodoh, pasti akan ada jalan. Kalau tiada jodoh atau dia telah ada yang "book", belajarlah untuk perlahan-lahan kurangkan rasa suka itu supaya tidak terus bercambah.

Ibu kata lagi, "Bila Along beritahu Along sukakan dia, Along beranikan terus diri, tanya dia suka Along tak. Senang cerita. Kalau dah ada jawapannya, masing-masing pun suka, teruskan pada proses seterusnya. Bercinta, lepas nikah, bercintalah puas-puas."

Hehe. Aku hanya senyum simpul. Ibu membuat segalanya nampak senang dan mudah kan.


Apa yang ibu kata itu, aku simpan dalam hati. Aku tak pernah berani untuk bertanya seperti apa yang ibu sarankan. Aku teruskan persahabatan ini seperti biasa. Mungkin ada secebis diri aku yang takut jika "suka" yang aku rasa itu boleh menjejaskan suatu yang namanya persahabatan.

Hinggalah suatu hari, sisa keberanian aku yang masih ada, mati terus, padam, dan hilang bila mana dia katakan sesuatu. Ayat yang aku nak padam terus dari ingatan kerana dari ayat itu lahir perkataan STRANGERS dalam pandangan mata aku.

"KITA BUKANNYA KENAL PUN."


Aku tahu dia tak bermaksudkannya. Aku tak salahkan dia, cuma salahkan diri sendiri yang terlalu senang berkecil hati. Hmm. Mana hala tujunya kisah ini? Entahlah. :)

Ini "kisah suka" aku. Dan sampai sini saja. Have a good day people. Take care. Assalamualaikum.


HEART SPEAKS : Penyebab Senyuman Dalam Rahsia, macam mana kadang kau buat aku senyum, pernah tak ada waktu, yang aku, buat kau senyum?



5 Comments Here:

Tanpa Nama berkata...

Can i know whos that person??from where??huhuhu...excited to.know

FarhanaDr berkata...

@AnonymousThat person? Hmmm.
A friend to talk to.
A friend to fight with.
A friend to ask for comfort.
A friend to remind me to smile.

I called that person penyebab senyuman dalam rahsia. Cause there are times, dulu, where all the text, the messages that he sent will always make me smile during hard time. This 4 years of friendship brings out that unknown feeling. Liking. Its not love. Cause I believe love will always come after marriage.

Well, that's just it. Saya suka dia. Dia yang saya tak pernah jumpa dalam kehidupan sebenar. But I guess it'll always be a secret who he is. A secret only I know. And, he'll always be that cartoon whom I always used to call him.

I hope he is happy with his life, wherever he is. He used to say about ketulusan dalam dunia blog yang diragui. But I believe, kerana ada ketulusan, maka hadir perasaan suka itu.

Well, biarlah rahsia Cik Anonymous. Who? From where? :)

Tanpa Nama berkata...

hurmmm...tq for sharing...

your story and my story slightly similar

the different is...I knew that person since kindergarten

the feeling grew since university

but its more too friendship

i'm afraid to tell him about what i feel

i'm afraid of losing a good friend like him

so jz kept it as secret until last year

sy bgtw pd dia tp dlm keadaan berlapik
"sy tgu org tu yg masuk meminang"

he seems understand and told me
he would like to inform his parent first

hahahahahah...

so take it as "ok"

but last April

dia spt berubah..nk contact pon susah...

at the end..we stop msg/ contact each other..

hurmmm...mungkin xde jodoh..

mmg ssh nk lupe-rumah kami dkt je kt kg...

tp kne kuat..Anything happens for a reason..

sbb tu kite kne enjoy!!!!

with friends and family

dan doakan kite bertemu dgn seseorang yg terbaek buat diri kite dan boleh melengkapi kekurangan kite...

:)

-miss anynomous..

FarhanaDr berkata...

@Anonymous Yup. Betul tu Miss Anonymous. Mudah-mudahan. Satu hari nanti pasti ada yang terbaik untuk kita. :)

Ika Zulkafli berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.