Terkilan | " Cahaya Yang Riang Gembira "


Terkilan

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Amboi. Lama tak update satu apa pun, diam seribu bahasa, tapi sekali update terus "TERKILAN" ya. Haha. Okay, I'm serious. Perasaan aku sekarang adalah sangat-sangat terkilan.

Semenjak dua menjak ini kalau buka Facebook, akan nampaklah isu-isu semasa dunia perubatan yang senior-senior aku, kawan-kawan aku kongsikan. Tak lama dulu, gerakan anti vaksin, dan sekarang orang sibuk duduk bertelagah soal natural birth. Maksud natural birth adalah proses kelahiran yang tidak melibatkan medical intervention, contoh macam tidak menggunakan ubat bius, tiada episiotomi, tak ada semua benda alah vakum, forsep, malahan juga C-Section. That is natural birth.

Masing-masing cuba pertahankan pendirian masing-masing, tapi yang paling buat aku tertarik dan teringat sampai sekarang, adalah komen seorang rakan kepada senior aku, seorang doktor, dia katakan "Natural birth tidak digalakkan sebab kita bimbang kalau ada komplikasi yang bakal berlaku. Macam mana kalau ada pendarahan tanpa henti, atau jangkitan, atau kalau bayi terlalu besar sehingga menyukarkan proses kelahiran dan sebagainya." Maka ada satu komen balasan kepada statement doktor tadi yang bunyinya lebih kurang begini, "Kenapa semuanya nak kalau ini kalau itu, tak percaya pada qada dan qadar?" Dan berterusan, meleret-leret, panjang lagi perbidasannya sampai dah masuk soal agama. Aku bukanlah arif pasal agama, tapi mungkin kita perlu sama-sama baca kembali apa sebenarnya konsep tawakal dalam Islam.

Pengalaman aku ketika posting O&G dulu cukup buat aku buka mata. Ada yang proses kelahiran mereka smooth saja tanpa ada masalah, dan tak kurang juga yang aku jumpa alami terlalu banyak komplikasi. Ya, semuanya adalah aturan dariNYA, tapi sebagai manusia kita juga kena ikhtiar. Aku ingat lagi 2 tahun sudah, waktu itu pagi raya, aku bertugas. Seorang ibu datang hendak bersalin sangat dah, bila diperiksa rupanya si ibu ada masalah uri rendah yang mana boleh menyebabkan pendarahan semasa bersalin. Si ibu itu tak tahu menahu langsung sebabnya dia tak pernah datang untuk sebarang check up. Memang keadaan ketika itu sangat kelam kabut, tapi alhamdulillah dengan bantuan pakar-pakar dan MO ibu dan anak itu selamat.



Tapi bukan itu yang aku terkilankan. Haha. Pagi tadi terbaca sebuah screenshot status Facebook seorang hamba Allah yang mengatakan, "Student medik dah tepu dengan buku teks yang dah dimanipulasi. Bahawasanya pelajar medik tak boleh bila orang lain yang bukan arif dalam bidang perubatan berbicara soal perubatan. Sesungguhnya 95% dari apa yang ada dalam buku teks medikal boleh didapatkan di internet."

Yes. Itu pernyataan yang buat aku terkilan sangat-sangat. Automatik seluruh kehidupan aku selama 5 tahun menuntut ilmu perubatan sebelum ini, muncul satu persatu dalam fikiran. Setiap satu kenangan dan pengalaman, jerih perih yang aku lalui. Kalau betul 95% boleh didapatkan di internet, rasanya aku tak perlu ulang final professional exam aku sampai dua kalilah kot. Sia-sialah 5 tahun yang aku belajar kan? 

Aku ingat lagi berapa banyak air mata aku mengalir masa aku lalui peperiksaan profesional akhir aku, aku rasakan betapa banyak aku baca pun, tetap tak cukup. Unfortunately, I failed my final exam. And I have to repeat it again after 6 months. That struggle, that hardwork, that sweat and tears, kena repeat 6 months, dan kalau fail, 6 months lagi dan seterusnya. Sebab apa? Untuk kita berjaya lulus dalam peperiksaan dan bergelar seorang doktor. Bukan saja bergelar doktor, tapi doktor yang baik dan selamat. It's not just me, I've also witness the struggle of a few of my classmates yang going through 7 years 8 years untuk genggam ijazah MBBS. So guess how we feel, bila orang kata apa yang kami belajar 95% daripadanya boleh didapatkan di internet. Huuu. Sedih kita.

Okaylah. Mungkin partially anda betul. Mungkin apa yang kami belajar dari buku teks ada di internet, TETAPI itu semua cuma superficial saja. We learn from A to Z about each and everything. Tahun pertama dan kedua, it's all about theory. The basic of everything. Then we learn the mechanism, how does this will end up to that, what is the process in between, the pathogenesis, how the process can change from this to that, the dynamic of everything. We learn everything in depth. Mungkin ya apa yang kami belajar di tahun pertama dan kedua kami, anda boleh jumpa di internet dan anda boleh baca.

Tapi, tahun ketiga, keempat dan kelima, it's all about PRACTICAL. And I still remember what most of my lecturers said, what you are facing in real life, the practical of it, usually it's different from book. You can learn the gist of it through reading, but how to go around the concept that you read from book, how reality represent itself, you can only figure out through practical, experience. Sebab itulah kita cuma ada dua tahun teori dan untuk praktikal, kita perlukan TIGA tahun. It's not something that you can easily get from book. Through reading, maybe everyone can become a doctor, but through practical and experience that we make a good and safe doctor.

Tak salah ada pendirian dan pandangan sendiri. It's good to learn and read something outside of our specialty. TAPI, tolong jangan tutup pemikiran kita, dan tolong rendahkan sedikit ego kita, untuk terima juga pandangan lain, beri ruang dan peluang untuk idea lain masuk supaya kita boleh pertimbangkan semula, nilai semula. Anda mungkin betul dan saya mungkin salah, atau saya mungkin betul dan anda salah, jadi untuk sampai kepada keputusan yang betul atau salah, sentiasa buka fikiran kita, buka hati kita untuk belajar menerima. Tak cukup pandangan pertama, minta pandangan kedua, ketiga, kesepuluh pun tak kisah. Jangan sampai orang kata kita bodoh sombong. Duduk berbincang guna akal fikiran yang waras dan jangan ikutkan sangat emosi. Setiap apa dalam dunia ini, ada kebaikan dan ada keburukan.

Hmm. Panjang pula luahan hati kita ya. Kalau nak ikutkan bukan soal ini saja, banyak lagi even bukan soal perubatan, yang mana kita terlalu taksub dengan pendirian kita dengan apa yang kita baca, sampai kita menidakkan semua pandangan lain dan tak boleh terima luar dari apa yang kita pegang. And people, that is dangerous.

Okaylah, sampai sini saja. Sampai jumpa lagi di entry akan datang, yang entah bila ada masa nak menulis. Jaga diri semua. Assalamualaikum.

0 Comments Here:

Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.