Believing

Leave a Comment
Assalamualaikum.

I've been wanting to express this in my writing. I don't know whom I should talk to or is there anyone "available" to listen on my rant. So, I write.

A few days back, I get a chance to witness something that change my stand. A friend of mine, after getting through a hell of storm and series of heartbroken event in her life, I mean on matters regarding personal relationship, now she is a happy woman, getting engage to someone that loves her as what she is, accepting her every flaws. And I'm touch upon witnessing how she smiles beautifully in all her pictures.


It's true. We all hope to have a happy ending, but at some point in life, I'm so doubtful about that. I mean in finding happiness on "THAT MATTER" and FOR SOMEONE LIKE ME, I always thought it'll be difficult so at one point in life I decide not to pursue on it anymore cause somehow, the deeper that I think, I guess it's not something for me.

But after seeing HER, at the back of my mind, I'm telling myself, FARHANA, HAPPINESS DO EXIST. GO AND FIND YOURS. ITS SOMEWHERE OUT THERE. PLEASE KEEP ON BELIEVING. 


And here I am, start believing again. Good night people. Take care and be happy always.
Assalamualaikum.
:)



Etika Membeli Seorang Pembeli, Terima Kasih @vfyprint

1 comment
Assalamualaikum.

Salam hujung minggu. Tahu tak? Menulis dalam 2 blog yang kedua-duanya masih aktif tapi menggunakan 2 bahasa yang berlainan adalah sangat mengelirukan dan juga mencabar. Bila aku menulis di INIBELOGKDRAMA, aku banyak menulis dalam bahasa Inggeris, kadang ada waktunya aku teringin juga nak menulis dalam bahasa Cina tapi takut tak ada yang membacanya. Lari pula pembaca-pembaca setiaku.

Di Cahaya Yang Riang Gembira pula, aku suka bersastera dan bermadah dengan bahasa Melayu yang kadang aku rasa seninya mungkin cuma aku saja yang faham. Dan itu dinamakan syok sendiri ya. Haha. Okaylah, entry hujung minggu kali ini lebih santai dan tak ada sastera dan madah pujangga. Aku mungkin bukanlah seorang yang sesuai untuk melontarkan pandangan tentang ETIKA jadi aku menulis ini sebagai seorang manusia, yang neutral, kekiri tidak kekanan juga tidak.

Aku terpanggil untuk mencoret sedikit buah fikiran aku, barangkali semenjak dua menjak sudah bekerja dan meninggalkan title student, aku sangat aktif dan berjinak-jinak dalam dunia shopping online. Segalanya kini hanya di hujung jari.


Pembelian terakhir aku adalah pada 26 MARCH 2014 yang lalu, yang mana aku membeli CUSTOM PRINTED CASING HANDPHONE. Manusia pun berbaju, handphone pun teringin juga. Haha. Makanya aku berurusan dengan VFYPRINT untuk urusan membeli casing handphone. Servis mereka aku boleh katakan aku berpuas hati secara overall. Lambat sikit bagi aku standard, sebab bisnes mereka sekarang sangat maju dan berkembang, jadi aku faham keadaan mereka.

Di sinilah timbulnya idea aku untuk cerita pasal etika selepas melihatkan dalam dunia berniaga terutama online, peniaga kerapkali ditekan, dibebel, dan kadang sampai dimaki. Kenapa? Kadang sebab lambat balas mesej mereka, kadang sebab barang lambat sampai, kadang sebab benda yang bagi aku sangatlah remeh. Kalau peniaga buat silap, tak salah untuk tegur, tak salah untuk tanya. Tapi bukan ditekan, dibebel dan dimaki.

Prinsip aku sebagai pembeli, AKU NAK BELI SESUATU DARI SESEORANG, JADI AKU KENA SABAR. BUKAN KITA SAJA PELANGGAN MEREKA. Kalau peniaga boleh sabar dengan ragam dan kerenah pelanggan, kenapa pelanggan tak boleh sabar sedikit. RESPECT EACH OTHER!! Itu saja. Selagi mana mereka tak terlibat dalam menipu wang anda, apa hak kita nak melayan mereka dengan teruk. Kan?


Orang mungkin kata kereknya dan kecohnya aku nak sebut pasal etika. Mungkin sebab aku dah nampak banyak sangat masalah yang melibatkan etika di kalangan pembeli jadi tangan aku terasa gatal nak menulis. Bagi peniaga, ada juga yang bermasalah, tapi mungkin bukan tempat atau hak aku untuk bercakap sebab aku bukan peniaga dan tiada pengalaman berniaga. Jadi  aku ceritakan masalah di kalangan pembeli.

Mesti kita pernah dengar kan, kalau kita sebarkan aura positif, automatik segala yang positif akan datang melekat. Kalau kita buat baik dengan orang, berlembut, mesra, bertoleransi, sabar dan hormat, aku rasa sesiapa pun akan automatik hormat pada kita. For me, it's as simple as that.


Proses berjual beli ini aku boleh samakan macam sebuah persatuan. Ada presiden, ada naib presiden, ada setiausaha, ada bendahari, dan ahli jawatankuasa. Setiap dari mereka ada tugas mereka, bahagian mereka. Mereka yang memegang jawatan itu, mereka tahu apa yang mereka perlu buat. Masing-masing ada role, jadi selagi dia tak menyalahgunakan jawatan, tak mebuat kesilapan, dan melaksanakan tugasnya dengan baik, kenapa perlu kita nak tekan (push), condemn, ataupun caci maki. We can live peacefully, right?

  Sama macam penjual dan pembeli. Penjual tugasnya menerima order, memproses order, dan menghantar order. Pembeli pula membeli dan membuat bayaran. Betul tak perumpamaan aku? Kalau tak betul, aku susun 10 jari memohon maaf.

If you can live a life peacefully and full of love, why do you still want to choose hatred, anger, arguing and fighting? It will consume you inside and out, and it really tires you.

Well then I guess till here then. Take care people. Sorry if there is any word in my entry that may hurt you unknowingly, I'm deeply sorry. Have a great weekend. Assalamualaikum.

UPS DOWNS UPS DOWNS

2 comments
Assalamualaikum.

Bila dicongak-congak, sudah cecah sebulan semenjak aku buat "keputusan itu", antara sebuah keputusan yang terbesar dalam hidup aku. Sampai saat dan ketika ini, aku masih lagi terasa seperti di dalam dua dimensi yang berbeza. Realitikah atau mimpikah? Masih ada segumpal perasaan dalam diri aku yang seolah menarik aku ke depan tapi dalam masa yang sama ada tangan lain yang mencuit aku dari belakang.

Aku mula jadi ragu. Aku rasa teragak-agak. Sedangkan saat aku lakukan "keputusan itu", aku yakin dengan apa yang aku inginkan dalam kehidupan aku saat dan ketika ini. Jujurnya situasi banyak mencaras keyakinan aku, banyak menjatuhkan semangat aku, banyak buat aku mempersoalkan kredibiliti diri sendiri.

Banyak. Banyak. Yang buat aku turun. Turun. Dan turun. D.O.W.N.!!!


Melihat rakan-rakan aku sendiri sudah cukup menjentik semangat yang aku bina sekukuh tembok batu. Lantas aku mula menjadikan diri aku bahan untuk dibandingkan dengan mereka. Aku ukur kehidupan aku dan kehidupan mereka. Walhal aku cukup tahu, setiap dari kita sama, yang membezakan kita cuma amal bukan taraf dan bukan juga wang.

Walau sebulan telah berlalu, aku masih terasa kosong. Saban malam, ada waktunya hati aku tercuit. Air mata itu seperti sudah terbiasa untuk gugur. Keputusan yang aku buat seolah menolak aku ke suatu sudut, tersepit. Hari-hari yang aku lalui, aku rasakan seperti orang asing di tanah sendiri.


Aku ingin ada yang berdiri bersama aku. Duduk dengan aku. Dan tepuk bahu aku, peluk aku dan kata, "APA PUN KEPUTUSAN YANG DIAMBIL, KAMI SENTIASA SOKONG BELAKANG AWAK." Mungkin kerana aku tak pernah lagi mendengar kata dan perlakuan seperti itu, perasaan aku begitu senang merapuh. Sehinggakan aku terasa sangat terasing. Terasing di bumi sendiri.

Mengerti perasaan itu? Kau rasa kau berdiri dikelilingi orang-orang yang rapat dan kau kenali, tapi tiada satu pun yang bersama kau. Sebaliknya ada waktu kau terasa mereka menunding jari semula pada kau, menyalahkan kau, dan perlahan-lahan menjarakkan diri dari kau. Ya, perasaan itu. Perasaan terasing di bumi sendiri.


Kini aku cuma pinta dan berdoa, untuk jadi kuat. Untuk meyakinkan orang-orang yang tak pernah yakin dengan keputusan aku. Untuk berdiri lalu menuju ke depan, dan dibelakangku ada tangan-tangan yang menyokong aku agar aku terus ke depan. Rasa TURUN dan DOWN itu pasti akan ada dalam hidup, tapi jangan lupa, NAIK dan UPS itu pelengkapnya. Jatuhlah, tersadunglah, yang penting lepas kita jatuh dan tersadung, kita bangkit semula dan bukan terus-terusan berteluku atas tanah meraung menangis dan mempertikaikan kehidupan.

Senyum. Menangis macam mana pun, jangan lupa untuk senyum selepas itu. Tangisan dan senyuman, itu kekuatan juga kan?

Salam Jumaat semua. Jaga diri. Assalamualaikum.

Melawan Kesepian

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Salam 4 pagi. Semenjak melalui sebuah kehidupan yang dinamakan "cuti panjang" ini, banyak jugalah masa yang terluang. Selain dari aku isi dengan pembelajaran skill itu dan ini, aku juga kerap berjalan dalam dunia maya, cari bahan bacaan, tambah ilmu mana yang kurang mana yang dangkal.

Sempat lagi aku belek coretan-coretan lama yang dipahat di dalam lembaran blog ini. Banyak tulisan-tulisan yang pelik lagi jiwang aku baca, yang ditulis oleh seorang aku, aku yang dulu. Lawak juga membacanya. Aku perhatikan komen-komen di setiap coretanku. Zaman itu memang banyak kunjungan, komen cecah berpuluh-puluh, ramai kenalan, terasa seperti dunia maya ini seperti sebuah keluarga besar. Walau ramai yang mendiaminya, tapi setiap dari mereka, adalah kenalan.

Tapi bila dijejak setiap dari mereka, ramai yang sudah menyepi. Hilang. Tanpa khabar dan berita. Malah ramai juga yang memilih untuk memprivasikan coretan dalam laman blog mereka. Yang dulunya rapat pun, boleh dibilang dengan jari berapa banyak yang masih berhubung dan bertukar cerita. Tapi ada juga yang jarang-jarang aku bertanyakan khabarnya. Masing-masing sudah ada kehidupan yang lebih penting untuk diuruskan.

Orang-orang yang tinggal berblog sekarang, begitu terasa sekali bezanya dengan mereka yang aku kenal saat aku mula berkecimpung dalam dunia tulisan maya ini. Tak ramai lagi rasanya mereka-mereka yang aku kenal, yang seperti dulu, yang boleh aku masuk dan ngam. Mungkin aku tidak berapa cocok untuk bercampur dengan komuniti blog zaman sekarang. Yang mana aku sangat terasa dengan bezanya, dulu dan sekarang. Huhu.

\

Kadang, aku menulis. Tapi perasaan aku ketika menulis itu adalah sepi. Sepi yang tak pernah aku rasa saat mula aku menulis dulu. Tapi selepas hampir 5 tahun, perasaan itu yang aku rasa, yang aku bawa sekali dalam penulisan aku. Sepi dunia maya. Huhu.

Aku ingin terus menulis. Tapi tak mahu lagi sepi. Melawan kesepian? Bisa dilakukan barangkali. Dan harapnya, aku terus menulis di sini, terus. Terus. Selamat pagi semua. Salam Subuh.

Assalamualaikum.

Three Smileys

1 comment
Assalamualaikum.

It's nearly 5 in the morning, azan for Subuh prayer will be recite in a short while. Suddenly waking up in the middle of the night. After the prayer, and now here I am in front of my laptop browsing for some materials to be read. Fill in my brain with some knowledge and doing research on what course should I take for my master. Erm. I never thought it will be such a difficult decision to make.

Anyway, unknowingly, I drop out a few smileys through Yahoo Messenger. At 4.30 a.m., leaving message over YM, where you know that person perhaps has never open his YM for quite sometime. Haha. But who cares, suddenly at time like this, my mind constantly remind me of someone.

So I left there a few smileys. For Penyebab Senyuman Dalam Rahsia. That's where it all started, our friendship, giving out phone number, sending text to a wrong number and then only getting the right phone number. And that is almost 4 years ago. A really great moment to reminisce. Some of the moments that I truly cherish in my life. Moments that keep making me smile. Even over silly things.

Till here people. Good morning. Salam Subuh. Take care. Assalamualaikum. 


Untuk Tontonan Wanita Yang Menjaga Keterampilan, Memelihara Kecantikan, Dan Menjaga Kesihatan

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Mesti nak kata tajuk entry kita panjang sampai sapu lantai kan? Alah. Sekali sekala sapu lantai blog Cahaya Yang Riang Gembira apalah salahnya. Haa! Haa! Haa! Itu mesti nak kata, "cerita Korea lagilah tu!!!" Hahaha. Eh! Okay apa. Aku kongsikan benda yang baik-baik saja, yang berilmu dan boleh diaplikasikan dalam kehidupan kita seharian. Percayalah.
O_O

Bagi yang dekat rumah ada Astro dan memang selalu melekat depan TV tengok KBS World dengan ONE mesti tahu reality variety show apa yang aku nak kongsikan? Tepat sekali.

THE HUMAN CONDITION - FEMALE SPECIAL (Yang terdiri daripada 5 orang comedian wanita @ gag woman dan seorang announcer @ TV anchor bagi stesyen tv KBS)

P/S : Credit pictures to the uploader ^^

PICTURE TAKEN FROM GAG CONCERT FACEBOOK

The Human Condition adalah satu reality variety show yang mengetengahkan human experimentation project tentang unsur yang ada dalam kehidupan seharian kita sebagai manusia. Bagaimana kita boleh hidup tanpa unsur-unsur penting tersebut. Sebelum ini dah banyak projek yang mereka buat, antaranya adalah LIVING WITHOUT WATER, LIVING WITHOUT ELECTRIC, LIVING WITHOUT MONEY, LIVING WITH RECOMMENDED CALORIES, LIVING WITHOUT STRESS, dan banyak lagilah.

Projek kali ini ada 4 episod keseluruhannya dan temanya adalah LIVING WITHOUT CHEMICAL PRODUCT. Haaa! Macam mana nak hidup tanpa chemical product sebab boleh katakan kehidupan kita terlalu banyak menggunakan barang yang berunsur kimia. Contoh SKINCARE, MAKEUP, CLOTHES, SHAMPOO, SHOWER GEL, TOOTHPASTE, KITCHENWARE dan berjuta-juta lemon lagilah barang yang ada bahan kimia.

PICTURE TAKEN FROM HERE

Atas sebab itu, rancangan ini memang sangat aku sarankan untuk wanita yang menjaga keterampilan, memeliharan kecantikan tapi yang penting sekali, dalam masa yang sama dia nak jaga kesihatan. Sebab pemakaian barang-barang yang mengandungi bahan kimia tertentu untuk jangka masa panjang kadang boleh mendatangkan penyakit tak kiralah minor or major disease.

Jadi dalam rancangan ini anda akan lihat bagaimana orang yang dah memang biasa pakai makeup sebab muka memang selalu keluar TV especially TV anchor, mengatasi masalah LIVING WITHOUT CHEMICAL PRODUCTS. Macam mana dia nak makeup? Tak mungkin seorang TV anchor akan ber"bare" face di depan kaca TV. Betul tak? 

Jadi macam-macam research yang mereka cari, contohnya penggunaan bahan organik dalam pembuatan skincare, makeup, shampoo malahan juga ubat gigi. Contoh terbaik boleh tengok gambar di atas macam mana mereka buat SKINCARE SETS yang terdiri daripada cleanser, toner dan moisturizer dengan menggunakan cuma bahan organik. NO CHEMICAL.


Agak mencabar jugalah kehidupan seminggu mereka, dengan cuma gosok gigi guna garam, rambut tak bershampoo, muka tak bercuci dan banyak lagi kesusahan lain. Tapi mereka berjaya atasi satu demi satu. Belajar menggunakan pakaian yang 100% cotton, alatan dapur yang terdiri dari tanah liat dan sebagainya, ubat gigi yang dibuat sendiri oleh mereka, dan paling mengkagumkan adalah MAKE UP. Bahan-bahan yang mereka gunakan untuk makeup memang tradisional habis.

Dah kata ada 5 orang comedian, jadi dah tentulah rancangan ini kecoh dan akan buat anda ketawa tak kering gusi selain membuka besar mata anda. Makanya, ini adalah satu rancangan yang patut ditonton, tak kiralah untuk wanita atau lelaki. Paling kurang kita boleh belajar ubah sikit-sikit, minimalkan penggunaan bahan kimia dalam kehidupan harian, untuk diri kita dan alam sekitar juga sebenarnya. Betul tak?

Okay semua. Sampai sini. Bagi sesiapa yang berminat nak tonton boleh klik link di bawah. Selamat menonton. Assalamualaikum.


LIVING WITHOUT CHEMICAL PRODUCTS




PART 4 (22 MARCH 2014)

Resepi Lasagna Yang Tak Berapa Nak Cun Tapi Boleh Tahan Sedap

2 comments
Assalamualaikum.

Petang Sabtu yang penuh nikmat. Hujan turun dengan agak lebat di bumi Melaka walau cuma sekejap saja. Kisah pesawat MH370 juga sudah menemukan klu terbaru, moga doa kita yang tak pernah putus ini didengariNYA. InsyaALLAH.

Dah lama tak berkongsi makanan, kali ini walaupun makanan western ini tak secantik mana tapi habis dimakan sekelip mata. Satu loyang besar aku bikin, tak sampai semalaman dah pun selamat masuk ke dalam perut adik-adikku. Inilah dia Lasagna selera Melayu yang sedap tapi tak berapa nak ada rupa sangat. Haha. Buruk sikitlah.

Lasagna ini aku ambil resepinya dari blog Cik Epal, jadi bagi sesiapa yang nak cuba bolehlah ke blog beliau untuk step-step memasak LASAGNA. Tapi aku cuma ambil resepi sos putihnya saja sebab resepi intinya aku gunakan resepi aku sendiri, resepi yang sama ketika aku masak SPAGHETTI BOLOGNESE SELERA MELAYU. Cuma apa yang berbeza adalah :

1) 1 botol sos spaghetti saja digunakan TAPI ayam tetap satu bungkus (400gm)
2) Aku tambah oregano, lada hitam dan cendawan butang
3) Aku TIDAK tambah air sebab inginkan intinya kering

Dek kerana ini kali pertama aku cuba, jadi aku agak failed bila masak kepingan lasagna tersebut, silap aku kumpulkan sekali sebab ianya melekat. Hahaha. Padan muka aku. It's okay. We learn from mistakes. Lain kali tak buat dah. Janji!! :)

Sampai jumpa lagi dalam segmen resepi dan masakan kita. Eceh. Salam hujung minggu semua. Jaga diri. Assalamualaikum.




Happy Kids

Leave a Comment
Assalamualaikum.

Adults tend to dream of travelling back through time, and becoming a free and happy kids. No responsibilities, no need to think of problems, basically childhood times are a period where you are free from any worry and problem.

I am at a peak of time where I feel all the stress coming to me from all corners, I am suffocating in my own problem and path to my future. 50% of people supports my decision but the rest of it seems like totally disagree with the decision that I already made. And most of all, the people that I need the most are the one who keeps reminding me of the wrong decision that I've made. I don't know, their attitude to me have change. A lot. 

A lot where I somehow feel there is a distance that drift me and them far apart. A big hole. It's like they are hating me for what I've done. And because of that, I feel very very lonely. There are times when you feel even though you live in a house with 6 other people but you are still feeling lonely. There is no other way I could turn but only to Allah.

Orang kata perasaan buruk itu semua bisikan syaitan saja. Berdoa pada Allah moga diberi ketenangan hati dan keterangan jiwa. Semua masalah ada penyelesaiannya. But as for now, I love to watch kids and how much I wanted to have my own child. Mereka seperti virus kebahagiaan, kegembiraan.

Well, till here people. Good morning. Salam Subuh dan salam hujung minggu. Jaga diri semua. Assalamualaikum.





Maybe I Should Find A Partner Soon

4 comments
Assalamualaikum.

Wah, tajuk pesen-pesen begini memang dah lama aku tak tulis. Tak macam dulu kala, asal nak tulis entry, tajuk pesen begini yang selalu keluar. Haha. Sekarang dah jarang-jarang. Umur dah lanjut, dah slow and steady dah.

Perkataan "PARTNER" yang aku gunakan di atas bukanlah merujuk kepada life partner a.k.a future husband sahaja, "PARTNER" itu luas. Kawan, sahabat, rakan satu bisnes, pun partner juga.

Aku adalah seorang gadis yang berkecenderungan untuk berkongsi dan bercerita masalah atau apa saja yang merunsingkan aku dengan seorang sahabat. Famili pun tempat meluah masalah juga cuma ada sesetengah perkara, kita susah bercerita pada famili dan lebih senang berkongsi dengan sahabat.


Aku perasan semenjak berlaku transisi dalam hidup aku, aku suka cari sahabat baik aku untuk berkongsi masalah dan meminta pandangan. Aku tak ramai sangat kawan, jadi yang betul-betul baik dan rapat dengan aku cuma ada seorang saja. Jadi apa pun, aku cenderung mencari dia untuk berkongsi masalah atau bercerita. Salah satu sebab mungkin kerana sunyi.

Tapi, aku terlupa dan tak sedar, aku tak patut selalu ganggu sahabat itu. Walaupun dia sahabat baik aku, suaminya juga sahabat aku, tapi situasi tetap dah berubah. Sebabnya, dia sudah bersuami. Kalau aku keluar dengan mereka suami isteri, pasti akan terusik rasa dalam hati aku, "Seronoknya hidup berumahtangga. Seronoknya hidup ada pasangan untuk berkongsi masalah dan cerita."

Dan aku tahu, bila mana aku dah kahwin, keutamaan dia adalah suaminya yang tercinta. Jadi, dia tiada banyak masa untuk aku, tak seperti dulu. Itu yang aku lupa. Bukanlah aku terasa kehilangan, cuma kadang aku terasa sedih sedikit sunyi sedikit. Kawan aku dah jadi isteri orang dan banyak benda dah berubah.

Tapi syukur, Allah itu sentiasa ada. Yang jadi peneman hambaNYA tak kira susah dan senang. Berceritalah padaNYA. Kan?
:)


And, at the same time, maybe I should find a partner soon. Not just a life partner, friends as well. Heee. Morning people. Salam Jumaat. Have a great weekend ahead. Take care. Assalamualaikum.



Mandarin Dan Hujung Minggu

2 comments
Assalamualaikum.

Orang kata, skill kalau ada, tapi tak guna apatah lagi diasah bagi sentiasa tajam, lama-lama nanti akan tumpul. Samalah macam apa yang aku lalui sekarang. Walaupun pada hakikatnya aku habiskan hampir 10 tahun hidup aku di zaman muda belia dulu bersekolah di sekolah Cina tapi atas sebab aku tak selalu praktis, makanya sedikit sebanyak skill aku untuk berbahasa Cina dah mula berkarat sedikit.

Bila berbahasa pun dah karat, membaca dan menulis apatah lagi. Ya tak? Makanya hujung minggu aku selalu aku isi dengan asah balik skill lama. Apa yang aku buat? Senang sangat. Bagi sesiapa yang tahu Mandarin tapi dah sama berkarat macam aku pun boleh tiru macam saya, kasi asah itu skill. Ecewah ayat.

1) Muat turun koleksi lagu Mandarin. Dan jangan lupa cari sekali liriknya, TAPI dalam tulisan Cina ya. Barulah namanya belajar. Kalau memang dah tahap karat sangat tak ingat satu apa pun, cari lirik dalam tulisan Cina berserta dengan sebutannya.

2) UBAH setting bahasa dalam handphone anda. Itu yang aku buat sekarang. Aku ubah setting dan aku taip nota, reminder, semuanya dalam bahasa Cina. Ini secara tak langsung boleh tolong aku ingat semula mana-mana tulisan Cina yang aku dah lupa.

3) Beli buku nota. Tulis semula lirik lagu Mandarin yang kau dah selalu dengar di bahagian 1. Ini cara untuk praktis menulis. Mudah kan?

4) Download banyak-banyak rancangan variety show dari Taiwan yang ada subtitle Cina, ataupun drama Taiwan. Boleh belajar semula sebutan Mandarin dengan sedap dan melalui subtitlenya dah tentu boleh belajar menulis.


And, itulah step-step yang aku tengah praktikkan sekarang. Mula-mula susah sikit tapi bila dah boleh recall, makin hari makin mudah kerja. Lagipun zaman sekarang nak cari kerja, boleh berbahasa selain dari Melayu dan Inggeris pun satu kelebihan. Betul tak? Especially untuk job seeker, macam aku. Heee.

Salam hujung minggu semua. Have a great weekend ahead. Jaga diri. Jaga kesihatan. Minum air banyak-banyak. Assalamualaikum.


P/S : Kadang-kadang kita nak luahkan perasaan, tapi kita tak nak orang tahu, cara macam dalam gambar di atas tu yang selalu aku buat. Hmmm.


Cahaya Yang Riang Gembira. Dikuasakan oleh Blogger.